OPINI  

Milenial Lawan COVID-19

JIKA saat ini dilakukan survei mengenai apa satu hal yang paling ditakutkan, niscaya 99% masyarakat menjawab Covid-19. Makhluk ini tidak seperti penjajah atau pemberontak yang membunuh dengan senjata, bukan pula teroris yang melakukan aksi dengan bom.

Covid-19 tidak terlihat oleh kasat mata, tetapi jika sudah terinfeksi reaksinya bisa mengerikan. Ada persamaan dan perbedaan antara covid-19 dengan penjajah dan pemberontak. Persamaannya keduaya sama-sama menjadi ancaman bagi ketahanan sebuah negara. Perbedaannya adalah menjadi ancaman bagi warga negara karena yang diserang adalah masyarakat, namun tidak peduli dengan wilayah kekuasaan, sedangkan penjajah menginginkan wilayah dan ingin menguasai apapun yang terkandung di dalamnya baik sumber daya alam maupun sumber daya manusia.

Kita tahu bersama, Indonesia pernah mengalami masa penjajahan yang cukup panjang. Hal ini pun menimbulkan implikasi negatif, salah satunya adalah adanya stigma yang dilontarkan dunia kepada kita sebagai negara ketiga, negara tertinggal dan sebagainya. Meskipun saat ini kita sudah mampu merangkak menuju titel negara maju namun perjuangan tersebut tidaklah mudah.

Dahulu, untuk mencapai sebuah kemerdekaan para pejuang kemerdekaan, masyarakat dan semua elemen masyarakat bergotong royong berperang melawan penjajah berkumpul untuk merumuskan dasar dan institusi negara. Perjuangan tersebut tentunya hadir dari spirit yang bernama nasionalisme. Kecintaan terhadap tanah air Indonesia yang dilatarbelakangi oleh kesamaan nasib dan cita-cita. Kesulitan untuk merebut sebuah kemerdekaan nampaknya harus terus diingatkan dan diceritakan kepada generasi muda, supaya spirit dan kontinyuitas untuk menjaga Indonesia terus terjaga.

Berbicara penerus Indonesia tentunya berbicara tentang pemuda. Pemuda adalah orang yang berusia antara 16 hingga 30 tahun menurut UU No 40 tahun 2009, sementara itu jika mengacu pada konsep Howe dan Straus (2000) mengenai klasifikasi usia. Kategori tersebut dinamakan sebagai generasi millenial untu saat ini, yaitu mereka yang terlahir antara tahun 1980-1999.

Berbeda dengan generasi sebelumnya, pemuda hari ini nampaknya sering disindir oleh generasi xer dan baby boomer memiliki semangat juang yang rendah dan kurang nasionalis. Namun faktanya bernarkah demikian?.

Nasionalisme menurut Paul Gilbert (1998) adalah setia kepada satu bangsa seringkali disamakan dengan patriotism. Sementara itu dalam arti sempit, Nasionalisme menurut Natalie Koch dan Anssi Paasi (2016) dapat ditunjukkan dengan melakukan segala hal yang dibuat oleh bangsanya seperti menonton TV nasional, membaca koran nasional, mengingat nama-nama pahlawan nasional, mempelajari sejarah nasional dan lain sebagainya.

Generasi milenial dalam komposisi kependudukan Indonesia memiliki posrsi yang cukup besar. Presentasenya menurut BPS (2017) yakni sebanyak 33,75% dari seluruh populasi di Indonesia dan hampir berimbang jumlahnya antara laki-laki dan perempuan. Dalam aspek sosial dan ekonomi penduduk produktif tentunya merupakan sumber daya penggerak dan pendukung Indonesia menuju negara maju. Namun ancaman bagi SDM kita saat ini adalah Covid-19. Generasi millenial sudah seyogyanya menyadari bahwa mereka adalah tulang punggung bangsa. Dengan menaati himbauan yang dikeluarkan oleh pemerintah kemungkinan-kemungkinan buruk yang akan terjadi setidaknya dapat dihindarkan.

Generasi milenial merupakan pasar dan produsen dalam jual beli online, dengan adanya kebijakan bekerja dan belajar di rumah aktivitas bisnis masih bila dilakukan oleh generasi milenial didalam rumah. Namun pertanyaannya sampai kapan pemerintah memberlakukan pembatasan dalam segala hal ini.

Kepastian waktu dan ketepatan perhitungan matematis tentunya harus sudah diumumkan kepada masyarakat. Karena tak dipungkiri meskipun semuanya dapat dilakukan secara online, kita belum 100% dapat melakukan aktivitas ekonomi menggunakan robot. Dalam proses jual beli, transaksi mungkin saja dapat dilakukan secara online, tapi dalam proses pengiriman barang, tenaga manusia tetap saja masih kita perlukan dan harus kita jaga pula bersama-sama.

Akhirnya dengan melakukan gotong royong menanggulangi wabah ini dan diperkuat dengan kekompakan generasi millenial. Kita berharap agar wabah ini segera berakhir di dunia dan Indonesia. adapun bentuk implementasi generasi milenial dapat dilakukan dengan bebagai hal. Nasionalisme milenial dapat diaktualisasikan dengan sikap yang beragam dan dalam arti yang sangat luas.

Perwujudan nasionalisme dan patriotisme dalam menghadapi covid-19 bisa saja bukan merupakan perang melawan musuh negara, tetapi hanya dengan di rumah, atau membuat video dan poster yang menjelaskan tentang bagaimana tetap selamat menghadapi virus ini, membuat video motivasi mengahadapi corona. Atau juga hanya dengan langkah mudah melaporkan diri ke RT dan RW jika pulang ke kampong halaman.

Nasionalisme tak hanya dimaknai sesempit perang melawan musuh namun dengan aktualisasi yang beraneka ragan berdasarkan profesi yang berbeda. ***