Umuh Muchtar Takziah ke Rumah Bobotoh

IST

KAPOL.ID – Belasungkawa atas meninggalnya Ahmad Solihin disampaikan CEO Persib Bandung, Umuh Muchtar.

Sabtu (18/6/2022), Bos Persib tersebut melakukan takziah ke rumah duka Ahmad Solihin di Gang Blok TVRI, RT 02/03, Cibaduyut Kota Bandung.

Ahmad Solihin meninggal dunia saat menonton pertandingan Persib vs Persebaya Surabaya yang digelar di Stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA), Jumat 17 Juni 2022.

Selain Ahmad, korban lain yang meninggal dunia pada peristiwa tersebut yaitu Sopiana Yusup.

“Ini yang kita tidak terprediksi. Dan rasanya tidak mungkin, karena tiket kita hanya bikin 15.000 (tiket). Kita pun sudah menyiapkan layar lebar, ada 4 di luar,” ucap Umuh.

Ia memastikan, Ahmad datang dengan membawa tiket. Ia menyebut Ahmad sebagai Bobotoh sejati.

“Ini yang namanya Bobotoh sejati. Setia. Tetapi, karena sudah penuh, dia memaksa ke dalam. Keterangan dari keluarganya pun, Ahmad datang dalam kondisi kurang sehat,” ucapnya.

Ia berpesan, kejadian yang menimpa Ahmad Solihin dan Sopiana Yusup perlu menjadi catatan bagi seluruh bagian dari Persib Bandung.

Kali ini, antusiasme berlebihan karena bisa menyaksikan Persib bertanding lagi di Kota Bandung, menjadi faktor kuat terjadinya peristiwa ini.

“Saya sampaikan terima kasih kepada Polda Jabar dan Polrestabes Bandung karena pengamanan sudah luar biasa,” kata Umuh.

Ia meminta, para Bobotoh yang tidak memiliki tiket untuk jangan datang ke stadion dan menyaksikan lewat televisi saja.

“Ini merupakan upaya pencegahan terulangnya peristiwa serupa. Diharapkan, ke depannya semua pihak tidak saling menyalahkan karena peristiwa ini. Justru sebaliknya, peristiwa ini bisa menjadi evaluasi diri bersama-sama,” ujarnya.

Menurut dia, tidak ada oknum Bobotoh karena semua bobotoh sejati dengan segala cara.

“Yang saya sayangkan adalah mereka yang tidak punya tiket, namun memaksa masuk,” katanya.

Ia berpesan, kalau tidak punya tiket agar nonton di televisi saja. “Mungkin lebih leluasa dan lebih nyantai di Tv, dari pada berdesakan, terus nanti ada korban lagi,” ujarnya. ***