KANAL

Ono Surono Minta Maruarar Sirait Bereskan Utang kepada PDI Perjuangan

×

Ono Surono Minta Maruarar Sirait Bereskan Utang kepada PDI Perjuangan

Sebarkan artikel ini
Ono Surono

KAPOL.ID – Ketua DPD PDI Perjuangan Jawa Barat Ono Surono meminta Maruarar Sirait untuk segera menyelesaikan ‘hutang’ terkait pengurusan sertifikat kepemilikan kantor DPD PDI Perjuangan Jawa Barat.

Ono mengimbau agar Maruarar tak mempersulit dan segera menyerahkan satu persyaratan lagi.

Menurut dia, agar sertifikat kantor Banteng Jawa Barat segera dapat diproses di Badan Pertanahan Nasional (BPN).

“Jadi sejarahnya, PDI Perjuangan Jawa Barat itu memiliki dua kantor di Kota Bandung. Yakni di Jalan Soekarno Hatta dan Jalan Pelajar Pejuang 45 Nomor 1. Karena dulu belum ada aturan bawa kantor partai itu harus atas nama DPP, maka diatasnamakan 3 orang pada saat itu, yakni Ketua DPD almarhum Pak Jajang, Sekretaris Pak Rudi Harsa dan Bendaharanya Maruarar Sirait. Jadi dua kantor tersebut sertifikat 3 orang, Ketua Sekretaris dan bendahara DPD PDI Perjuangan Jawa Barat,” bebernya kepada media, Senin 12 Februari 2024.

Ono mengungkapkan, setelah dirinya menjadi Ketua DPD PDI Perjuangan pada 2019, ada aturan bahwa sertifikat kantor partai harus atas nama DPP.

Sehingga, pihaknya mulai mengurus proses balik nama kantor DPD PDI Perjuangan Jawa Barat.

“Setelah telah dicari di brangkas DPD dan dikonfirmasi ke pengurus DPD yang lama,  ada sebuah kesimpulan bahwa sertifikat tersebut dipegang oleh Maruarar Sirait dan itu yang menyampaikan adalah Pak Rudi Harsa. Kemudian, saya cek ke yang bersangkutan dan ternyata dia bilang dua sertifikat itu hilang,” cetusnya.

Akhirnya, kata Ono, pihaknya mulai memproses pembuatan sertifikat baru dengan meminta sejumlah persyaratan kepada ketiga orang yang namanya tercantum dalam sertifikat lama.

Yakni, ahli waris almarhum ketua DPD saat itu Pak Jajang, Pak Rudi Harsa dan Maruarar.

“Dari ahli waris Pak Jajang dan Pak Rudi Harsa sudah menyerahkan persyaratan yang kami minta, tinggal Maruarar yang hingga saat ini belum memberikan persyaratan tersebut, padahal seluruh berkas yang lain sudah kita serahkan ke Notaris agar sertifikat kantor PDI Perjuangan Jabar bisa segera dibalik nama,” ungkap anggota Komisi IV DPR RI ini.

Ono meminta kepada Maruarar yang kini sudah hengkang dari PDI Perjuangan agar segera menyelesaikan permasalahan persyaratan pengurusan balik nama kantor PDI Perjuangan Jawa Barat.

Pihaknya, kata Ono, juga telah mengirimkan surat resmi yang disampaikan oleh kurir langsung ke rumah Maruarar di Jalan Diponegoro Menteng Jakarta Pusat yang isinya berupa permintaan agar yang bersangkutan segera memberikan persyaratan tersebut paling lambat 6 Februari 2024

“Namun, hingga tanggal 6 Februari 2024, Maruarar belum juga merespon surat dari DPP Partai,” tegasnya.

Lebih lanjut, Ono mengatakan, sebelum keluar dari PDI Perjuangan dirinya telah merasakan gelagat aneh dari Maruarar, seperti misalnya mengatakan bahwa Ganjar Pranowo tidak lebih baik dari Joko Widodo dan tak yakin akan menang di Jabar.

Padahal awalnya, imbuh Ono, Maruarar telah membentuk relawan yaitu Network for Ganjar Presiden bersama beberapa ketua alumni perguruan tinggi besar di Jawa Barat.

Bahkan melakukan berbagai macam kegiatan sehingga di daerah itu masih yakin bahwa Maruarar masih ada di gerbong Ganjar Pranowo.

“Tetapi sempat saya bilang ke teman-teman di Jawa Barat tolong awasi pergerakan Maruarar karena saya melihat ada satu indikasi ikut ke Jokowi, dan akhirnya terbukti,” ujarnya.

“Jadi, teman-teman media bila bertemu dengan Maruarar Sirait tolong sampaikan silakan bila ingin keluar dari PDI Perjuangan atau ingin mendulang suara capres lain di basis PDI Perjuangan,
tapi selesaikan dulu sertifikat atas nama PDI Perjuangan karena itu bukan hak dia. Saya tunggu itikad baik Maruarat Sirait untuk memberikan persyaratan itu dan serahkan ke DPD PDI Perjuangan Jabar. Selesaikan dulu hutangnya,” pungkas Ketua Tim Pemenangan Daerah (TPD) Jabar ini.***