Connect with us

WISATA

Tempat Wisata di Majalengka Kembali Dibuka Usai PSBB

|

Bupati Majalengka H Karna Sobahi

KAPOL.ID – Bupati Majalengka H Karna Sobahi mengemukakan jika obyek wisata di Kabupaten Majalengka akan kembali dibuka setelah masa berakhirnya Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Proporsional yang saat ini masih diberlakukan.

“Obyek wisata di Majalengka Insha Allah akan dibuka pada 27 Juni 2020 mendatang. Kami minta, setelah wisata Majalengka dibuka, para pelaku wisata diminta menyesuaikan diri dengan Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) dan tetap menerapkan protokol kesehatan,” kata Karna, Selasa (23/6/2020).

Dikatakan dia, dalam menyongsong pembukaan obyek wisata pihaknya sudah meminta agar Dinas Pariwisata dan Budaya (Parbud) Kabupaten Majalengka untuk segera berkoordinasi dengan para pengelola wisata.

Langkah yang dilakukan yakni selalu menjaga kebersihan lingkungan wisata dan mematuhi protokol kesehatan, dengan cara menyediakan tempat cuci tangan dan hand sanitizer dan lainnya.

“Kami akan membuka seluruh tempat wisata pada tanggal 27 Juni 2020. Keputusan itu telah disahkan dalam rapat koordinasi penyelenggaraan usaha jasa pariwisata, aktivitas ekonomi kreatif dan pertunjukan seni budaya dalam jelang penerapan AKB pada Senin (22/6/2020) kemarin,” ucapnya.

Kendati ada kesepakatan bersama dengan para pelaku usaha pariwisata, hotel, kuliner dan seni budaya, namun orang nomor satu di Kabupaten Majalengka tetap mengimbau agar mereka sepenuhnya menerapkan protokol kesehatan, terutama bagi para pengunjung dari luar daerah.

“Harus tetap memperhatikan protokol kesehatan, menyemprotkan disinfektan setiap empat jam sekali, menyiapkan tempat cuci tangan pas masuk, cek suhu tubuh dan lain-lainnya,” kata Karna.

Karna menambahkan, dalam pembukaan sektor pariwisata pada pelaksanaannya nanti akan melibatkan unsur TNI-Polri.

Aparat akan mensosialisasikan dan menegur secara humanis kepada para wisatawan yang dinilai melangga protokol kesehatan. “Misalnya yang tidak menggunakan masker pada saat mengunjungi obyek wisata tersebut, tentunya akan ditegur secara humanis,” tuturnya.

Sementara itu Ketua Umum Islamic Centre Cirebon H Ahmad Yani mengaku dan keluarga sudah lama berencana akan rekreasi ke Majalengka untuk mengobati kejenuhaan selama masa pandemi Covid-19 ini.

“Saya dan keluarga mau ke wisata alam di Majalengka, untuk mencari suasana baru. Kalau ke wisata air atau yang sifatnya non alam kami masih menghindar. Tapi sayang hingga saat ini belum juga dibuka,” kata pria kelahiran Majalengka ini.

Dia mengaku jika obyek wisata di Majalengka sudah dibuka akan segera mengunjunginya bersama keluarganya yang tinggal di Cirebon.”Kebetulan saya asli kelahiran Malausma Majalengka.Tapi sekarang tinggal di Kota Cirebon,” ujarnya. (Azizan)***

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Advertisement

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *