BISNIS

Cegah Longsor, Daop 2 Tanam 2000 Akar Wangi

×

Cegah Longsor, Daop 2 Tanam 2000 Akar Wangi

Sebarkan artikel ini
Daop 2 Bandung menanam akar wangi sebagai upaya mencegah longsor. *

KAPOL.ID – Executive Vice President Daerah Operasi 2 Bandung Takdir Santoso mengatakan, Daop 2 Bandung terus meningkatkan kewaspadaan menghadapi curah hujan yang semakin meningkat.

“Berbagai langkah antisipatif dilakukan untuk meminimalisasi gangguan terhadap perjalanan kereta api seperti banjir, tanah longsor, dan pohon tumbang,” ujar dia.

Pihaknya selalu berkomitmen untuk terus bersiaga dan melakukan perbaikan jalur agar perjalanan kereta api di Wilayah Daop 2 Bandung senantiasa lancar dan selamat.

“Salah satu upaya antisipasi yang dilakukan dalam penanganan erosi adalah dilakukan perkuatan lereng dengan metode bio-engineering/vegetatif dengan memanfaatkan tanaman akar wangi atau vetiver,” kata dia.

Tanaman ini memiliki akar serabut yang tumbuh lurus (bukan menyamping seperti tumbuhan rumput pada umumnya), akar  yang dalam berfungsi untuk stabilitas tanah sedangkan akar dengan susunan yang tebal dan rapat berfungsi untuk menyebarkan air, menahan sedimen dan sangat tahan terhadap berbagai macam bahan kimiawi untuk rehabilitasi lahan.

“Daop 2 sendiri sudah melakukan metode bio-engineering ini di Km 124+4/5 jalur hilir petak Rendeh-Plered. Hingga saat ini sudah tertanam sebanyak 2000 buah rumput akar wangi di daerah tersebut. Takdir melanjutkan, tidak menutup kemungkinan di berbagai wilayah lain yang rawan erosi juga ditanam tanaman serupa,” katanya.

Dikatakan, untuk penanganan banjir, Daop 2 Bandung  melakukan normalisasi saluran air dari sumbatan sampah serta membuang lumpur keluar ruang milik jalan (Rumija) jalur kereta api.

“Selain itu, Daop 2 juga melakukan sterilisasi jalur dari pepohonan dengan melakukan pemotongan dahan pohon yang mengarah ke jalur untuk menghindari terjadinya pohon tumbang di jalur rel yang dapat mengganggu perjalanan kereta api,” kata dia.

Sementara itu, Alat Material Untuk Siaga (AMUS) juga disiapkan di 14 titik yaitu di Stasiun Bandung, Kiaracondong, Cicalengka, Cibatu, Ciawi, Tasikmalaya, Banjar, Cimahi, Padalarang, Cianjur, Cibeber, Rendeh, Purwakarta dan Cibungur. AMUS yang disiapkan tersebut berupa pasir dalam kantong karung, bantalan rel, perancah dari besi untuk penahan pondasi jalur, dan lainnya.

“Sejumlah peralatan ringan hingga alat berat seperti Multi Tie Tamper (MTT) juga disiagakan untuk merawat kondisi jalur rel agar tetap laik dilintasi kereta api,” ucapnya.

Upaya antisipasi lainnya yaitu dengan menyiagakan petugas khusus di titik-titik rawan.

“Petugas tersebut secara bergantian bersiaga selama 24 jam untuk terus memantau daerah rawan bencana. Para petugas juga dapat langsung melakukan tindakan jika terjadi masalah pada jalur rawan tersebut. Daop 2 Bandung menyiapkan Petugas Penilik Jalan (PPJ) ekstra 60 orang, Penjaga Jalan Perlintasan (PJL) ekstra 36 orang, dan petugas posko daerah pantauan khusus ekstra 32 orang,” ujarnya.

Petugas dan perlengkapan tersebut disiagakan untuk mengamankan perjalanan KA di sepanjang lintas KA untuk memantau apabila terjadi kondisi yang dapat menghambat perjalanan KA.

“Transportasi dengan kereta api mengedepankan keselamatan dan pelayanan, sehingga upaya-upaya KAI untuk memitigasi gangguan di musim hujan ini merupakan salah satu layanan kami kepada masyarakat pengguna kereta api untuk mendukung konektivitas sehari-hari,” ujarnya.***