oleh

Solusi Islam Efektif Atasi Pandemi Covid-19

Oleh: N. Vera Khairunnisa

Sudah lebih dari tujuh bulan virus corona hadir di Indonesia. Namun hingga kini, belum ada tanda-tanda bahwa keberadaan virus tersebut akan segera berakhir. Bahkan kian hari, jumlah kasus baru orang terpapar virus terus bertambah.

Dikutip dari detik.com (13/11/20), di Jawa Barat sendiri, angka pertambahan kasus baru terkonfirmasi virus Corona atau COVID-19 di Jawa Barat bertambah 801 kasus. Sepekan terakhir angka kasus baru di Jabar merupakan yang tertinggi pada periode 1 Oktober 2020 – 13 November 2020. 

Kasus positif Covid-19 di Jawa Barat dua minggu pascalibur panjang 28 Oktober-1 November 2020 mengalami kenaikan sebanyak 41%. Jumlah kenaikan tersebut menjadikan Jabar sebagai provinsi dengan kenaikan kasus Covid-19 tertinggi kedua secara nasional selepas libur panjang. (ayopurwakarta. com, 13/11/20)

Keberadaan virus corona bukan hanya mengancam kesehatan dan jiwa. Namun juga telah mengancam keberlangsungan ekonomi. Bahkan berpotensi menghantarkan Indonesia di jurang resesi.

Dilaporkan, kondisi tersebut diperparah dengan semakin melonjaknya angka pengangguran di Tanah Air, khususnya Jawa Barat. Data dari Badan Pusat Statistik (BPS) Jawa Barat mencatat setidaknya terdapat 6,36 juta orang yang terdampak Covid-19 atau 16,96 persen dari total angkatan kerja.

Dalam menekan penyebaran virus corona, salah satu upaya yang dilakukan pemerintah Jabar adalah dengan memberlakukan kebijakan Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) atau istilah lainnya adalah New Normal. Kebijakan ini berarti memberikan keleluasaan pada masyarakat untuk beraktivitas di luar rumah, namun harus dengan menerapkan protokol kesehatan. Pemerintah pun terus gencar mengkampanyekan 3M yakni menggunakan masker, mencuci tangan dan menjaga jarak.

Pada realitasnya, kebijakan tersebut kurang efektif dalam menekan sebaran virus. Bukan hanya kasus positif yang terus bertambah, bahkan angka kematian dalam satu bulan terakhir akibat Covid-19 pun mengalami kenaikan yang cukup signifikan.

Dari sebelumnya yakni pada bulan Oktober 2020 tercatat ada 64 orang yang meninggal. Namun sebulan kemudian yakni pada 10 November 2020 naik signifikan menjadi sebanyak 95 orang. Dari angka tersebut sedikitnya dalam sebulan ada kenaikan sebesar 31 orang meninggal dunia. (deskjabar.pikiran-rakyat. com, 12/11/20)

Sangat disayangkan, kondisi sudah mengkhawatirkan, tapi terindikasi masih menjadikan kapitalisme sebagai paradigma dalam membuat kebijakan. Buktinya, dalam menangani wabah pun, selalu menggunakan metode yang lebih mementingkan aspek ekonomi. Menjaga dan memelihara nyawa manusia seperti dinomorduakan dan seolah hanya hitungan angka. Kebijakan Adaptasi Kebiasaan Baru atau New Normal, merupakan salah satu contoh bahwa ada pihak lebih mementingkan aspek ekonomi dibanding kesehatan atau bahkan nyawa rakyat.

Seharusnya umat mulai menyadari bahwa lambannya penanganan virus corona bukan semata-mata problem teknis, namun problem sistemik. Maka, penyelesaiannya pun harus sistemik pula. Kapitalisme sekuler yang tidak mengutamakan nyawa manusia, harus diganti dengan sistem lain. Tiada lain adalah sistem Islam. Sistem yang berasal dari Pencipta Manusia, Alam Semesta dan Kehidupan.
Nabi saw. bersabda,
لَزَوَالُ الدُّنْيَا أَهْوَنُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ قَتْلِ رَجُلٍ مُسْلِمٍ

“Sungguh lenyapnya dunia ini lebih ringan di sisi Allah daripada terbunuhnya seorang Muslim.” (HR an-Nasai, at-Tirmidzi dan al-Baihaqi).

Secara teknis, solusi Islam dalam mengatasi masalah wabah adalah sebagai berikut.
Pertama, Isolasi/karantina.
Rasul saw. bersabda,
إِذَا سَمِعْتُمْ بِالطَّاعُونِ بِأَرْضٍ فَلاَ تَدْخُلُوهَا، وَإِذَا وَقَعَ بِأَرْضٍ وَأَنْتُمْ بِهَا فَلاَ تَخْرُجُوا مِنْهَا
“Jika kalian mendengar wabah di suatu wilayah, janganlah kalian memasuki wilayah itu. Jika terjadi wabah di tempat kalian berada, janganlah kalian keluar dari wilayah itu.” (HR al-Bukhari).

Tindakan isolasi/karantina atas wilayah yang terkena wabah tentu dimaksudkan agar wabah tidak meluas ke daerah lain.

Pada realitasnya, karena Isolasi atau karantina tidak dilakukan dengan cepat, maka hari ini virus sudah menyebar ke seluruh provinsi. Pemerintah tetap bisa melakukan isolasi dengan melihat pergerakan virus di setiap daerah. Inilah fungsi dari penetapan zona. Agar bisa ditentukan penanganan yang tepat. Mana yang harus isolasi, dan mana yang tidak harus isolasi.

Selain itu, penguasa juga wajib untuk mensuplai berbagai kebutuhan untuk daerah yang diisolasi.

Tindakan cepat isolasi/karantina cukup dilakukan di daerah terjangkit saja. Daerah lain yang tidak terjangkit bisa tetap berjalan normal dan tetap produktif. Daerah-daerah produktif itu bisa menopang daerah yang terjangkit baik dalam pemenuhan kebutuhan maupun penanggulangan wabah. Dengan begitu perekonomian secara keseluruhan tidak terdampak.

Kedua, Jaga Jarak.
Di daerah terjangkit wabah diterapkan aturan berdasarkan sabda Rasul saw.:
“Janganlah kalian mencampurkan orang yang sakit dengan yang sehat.” (HR al-Bukhari).
Jaga jarak dilakukan dengan physical distancing seperti yang diterapkan oleh Amru bin ‘Ash dalam menghadapi wabah Tha’un ‘Umwas di Palestina kala itu dan berhasil.
Hanya saja, untuk mengetahui siapa yang sakit dan yang sehat harus dilakukan 3T (test, treatment, tracing) massal tanpa henti. Ini juga upaya yang dilakukan pemerintah hari ini dalam menangani covid selain gencar mengkampanyekan 3M.

Berbeda dengan 3M, penguasa memiliki peran utama dalam melakukan 3T. Jadi tidak bisa menyerahkan pada kesadaran individu semata. Misalnya saja, ada orang yang tidak mau melakukan tes. Ini kenapa? Bisa jadi karena biaya tes yang tidak murah. Atau bisa juga karena takut ketika dites positif, kemudian harus isolasi, sehingga dia tidak bisa mencari nafkah untuk memenuhi kebutuhan hidup diri dan keluarganya. Inilah yang menjadi salah satu penyebab sebaran virus sulit untuk ditekan. Sebab, kecepatan dalam melakukan 3T itu menjadi kunci.

Dalam Islam, tes akan dilakukan dengan akurat secara cepat, masif, dan luas. Tidak ada biaya sedikit pun. Lalu dilakukan tracing kontak orang yang positif dan dilakukan penanganan lebih lanjut. Yang positif dirawat secara gratis ditanggung negara. Termasuk kebutuhan diri dan keluarganya selama masa perawatan pun menjadi tanggung jawab negara. Dimana negara mendapatkan pemasukan dari semua pendapatan SDA yang melimpah dan bisa juga dari aset-aset negara lainnya, tanpa bergantung pajak dan utang luar negeri.

Dengan langkah itu bisa dipisahkan antara orang yang sakit dan yang sehat. Mereka yang sehat tetap bisa menjalankan aktivitas kesehariannya. Tanpa dibayang-bayangi virus corona. Aktivitas ekonomi pun tetap produktif sekalipun menurun.

Maka, mari kembali kepada hukum syariah, agar dampak pandemi Covid-19 tidak semakin parah. Dunia pun bisa kembali normal sebagaimana sebelum adanya virus. Tentu kita merindukan hari itu, bukan?***

Komentar